WELCOME TO MY WORLD



Senin, 19 Desember 2011

unsur-unsur golongan VIB - KIMIA ANORGANIK 2


 
BAB I
PENDAHULUAN


1.1.LATAR BELAKANG
Unsur dalam golongan IV B termasuk dalam unsur transisi yaitu unsur blok d yang konfigurasi elektronnya diakhiri oleh sub kulit d. Unsur-unsur yang termasuk dalam golongan VI B yaitu Kromium (Cr), Molibdenum (Mo),Tungsten (W), dan Seaborgium (Sg).
Beberapa sifat golongan ini dapat kita lihat dalam Sistem Periodik Unsur. Konfigurasi elektron terluar unsur ini adalah (n-1)d5 ns1 .
Beberapa karakteristik unsur dalam satu golongan adalah:
a.       Titik Didih dan Titik Leleh
Titik didih dan titik lelehnya (dari unsur Cr sampai Sg) semakin besar nilainya.
b.      Jari –jari Atom
Telah diketahui dari tabel Sistem Periodik Unsur bahwa semakin banyak Nomor Atom maka semakin banyak kulit yang dimiliki atom tersebut sehingga semakin besar jari-jarinya. Jadi dapat dikatakan bahwa dari unsur Cr sampai Sg, jari-jari makin besar.
c.       Kerapatan
Dari data yang terlihat pada table di atas, kerapatan dari unsur Cr sampai Sg semakin besar, kecuali untuk Rutherfordium belum diketahui kerapatannya.
d.      Elektronegativitas
Besarnya keelektronegativitas unsur golongan IVB dari atas ke bawah (Cr sampai Sg) semakin menurun. Pernyataan ini didukung dengan adanya sumber yaitu Tabel Pauling.
e.       Potensial Reduksi Standart (V)
Besarnya potensial reduksi standart dari atas ke bawah (Cr sampai Sg) semakin bernilai negative (kecil).
f.       Energi Ionisasi
Besarnya Energi Ionisasi dari atas ke bawah (Cr sampai Sg), cenderung menurun harganya.


1.2.            RUMUSAN MASALAH

1.      Apa saja unsur – unsur yang berada pada golongan VIB ? 
2.      Dimana keberadaan unsur – unsur golongan VIB ?
 3.      Bagaimana kelimpahan unsur – unsur golongan VIB?
 4.      Bagaimana sifat fisis dan sifat kimia unsur – unsure golongan VIB ? 
5.      Bagaimana reaksi-reaksi dari unsur-unsur golongan VIB? 
6.      Bagaimana kegunaan dari unsur-unsur golongan VIB?

1.3.            TUJUAN

1.      Mengetahui unsur – unsur yang berada pada golongan VIB 
2.      Mengetahui keberadaan unsur – unsur golongan VIB 
3.      Mengetahui kelimpahan unsur – unsur golongan VIB 
4.      Mengetahui sifat fisis dan sifat kimia unsur – unsur golongan VIB 
5.      Mengetahui reaksi – reaksi dari unsur – unsur golongan VIB
 6.      Mengetahui kegunaan dari unsur- usur golongan VIB 


BAB II
PEMBAHASAN

1.KROMIUM (Cr)
1. Sejarah
Pada 26 Juli 1761, Johann Gottlob Lehmann menemukan mineral oranye-merah di Pegunungan Ural yang bernama memimpin Siberia merah. Meskipun misidentified sebagai senyawa memimpin dengan selenium dan komponen besi, bahan itu dalam kenyataannya kromat memimpin dengan formula PbCrO4, sekarang dikenal sebagai crocoite mineral (PbCrO4).
Pada tahun 1770, Peter Simon Pallas mengunjungi situs yang sama seperti Lehmann dan menemukan merah "memimpin" mineral yang memiliki sifat sangat berguna sebagai pigmen dalam cat. Penggunaan timbal Siberia merah sebagai pigmen cat berkembang pesat. Sebuah kuning cerah yang terbuat dari crocoite menjadi warna dalam mode.
Pada 1797, Louis Nicolas Vauquelin menerima sampel bijih crocoite. Dia mampu memproduksi oksida kromium dengan rumus kimia CrO3, dengan mencampurkan crocoite dengan asam klorida. Pada tahun 1798, Vauquelin menemukan bahwa ia dapat mengisolasi logam kromium oksida dengan pemanasan dalam oven arang. Ia juga mampu mendeteksi jejak dari kromium dalam batu permata berharga, seperti ruby, atau zamrud. Kemudian tahun ini ia berhasil diisolasi atom kromium.
Selama tahun 1800-an kromium terutama digunakan sebagai komponen cat dan dalam garam penyamakan tapi sekarang logam paduan untuk memperhitungkan 85% dari penggunaan kromium. Sisanya digunakan dalam industri kimia dan industri refraktori dan pengecoran.
 

2 Struktur Atom Kromium
·          No. atom                          : 24
·         Elektron/Tingkat Energi   : 2,8,13,1
·         Konfigurasi elektron        : [Ar] 3d5 4s1
·         Volume Atom                   : 7.23 cm3 mol-1
·         Jumlah Elektron               : 24
·         Jumlah Neutron                : 27
·         Jumlah Proton                  : 24
3. Sifat Kromium
1 Sifat Kimia kromium
·         Warna                                                   : Perak metalik
·         Fasa                                                     : padat
·         Enthalpy pengatomannya                   :121,8 KJ/mol pada 250 C;
·         Keelektronegatifan                             : 1,66.
·         Enthalpy peleburannya                       : 15,3 KJ/mol dan
·         enthalpy penguapannya                      : 341,8 KJ/mol
·         kapasitas panas                                    : 23,35 J/mol K
·         konduktifitas panasnya                       : 93,9 W/m K
·         rasio racun                                            :0,21.
·         kecepatan suara                                   :  5940 m/s
·         kekerasan
a.       Kekerasan Brinell                       : 1120 Mpa
b.      kekersasan mohsnya                   : 8,5 Mpa
c.       kekerasan vickersnya                 :1060 Mpa
·         modulus yaitu
a.        modulus young                                     : 297 Gpa
b.      modulus shear                            : 5940 Gpa
c.       modulus Bulk                             : 160 Gpa
·         resistvittas electric                               : 125 Ωm
·         konduktivitas electric                          :0,0774x106 /cmΩ
4. Reaksi Kimia Kromium
ü  Reaksi dengan air
Tidak bereaksi dengan air pada suhu ruangan.
ü  Reaksi dengan oksigen
tidak bereaksi denfan oksigen pada suhu ruangan

ü  Reaksi dengan halogen
Krom bereaksi dengan fluoride pada 4000 C dan pada tekanan 200-300 atm membentuk chromium (IV) fluoride.
Reaksi:       Cr(s) + 3F2(g)       CrF6(s)
Dibawah kondisi ekstrim, chromium (V) fluoride dapat dibentuk.
Reaksi :      2Cr(s) + 5F2(g)       2CrF5(s)
ü  Dibawah kondisi lebih normal, reaksi chromium dengan halogen membentuk chromium (III) trihalides.
Reaksi :      2Cr(s) + 3X2(g)        2CrX3(S)
ü  Reaksi dengan asam
Logam kromium larut dalam asam klorida encer untuk membentuk larutan yang mengandung Cr aquated (II) ion bersama-sama dengan gas hidrogen.
   Cr (s) + 2HCl (aq)
     Cr2 + (aq) + 2Cl-(aq) + H2 (g)
5. Sumber Kromium
Tidak terjadi di alam. Kromit [Fe, Mg (CrO4)] adalah mineral yang paling penting. Bijih kromium ditambang saat ini di Afrika Selatan, Zimbabwe, Finlandia, India, Kazakihstan dan Filipina. Produksi di seluruh dunia pada tahun 2006 adalah 19,2 juta ton. Cadangan diperkirakan lebih dari 1 milyar ton.
1. kelimpahan
·         Universe: 15 ppm (berat)
·         Sun: 20 ppm (berat)
·         Karbon meteorit: 3100 ppm
·         Bumi Crust: 100 ppm
2. air laut:
·         Permukaan Atlantik: 1,8 x 10-4 ppm
·         Atlantik yang mendalam: 2,3 x 10-4 ppm
·         Pasifik permukaan: 1,5 x 10-4 ppm
·         Pasifik yang mendalam: 2,5 x 10-4 ppm
3. manusia:
·         30 ppb berat
·         4 ppb oleh atom
6. Kegunaan Kromium
Kegunaan dari Chromium adalah untuk membuat stainless steel, juga digunakan untuk melapisi komponen mobil, untuk magnet pada tape, pisau, untuk laser dan untuk membuat cat. Chromium (VI) Oksida (CrO3) digunakan untuk industri magnet pada tape, magnet yang dibuat dari kromium oksida kualitasnya lebih baik dari besi oksida.
7. Bahaya kromium
Kromium dapat bertindak sebagai karsinogen ketika dalam bentuk bubuk. Kromium logam dan kromium (III) senyawa tidak biasanya dianggap bahaya kesehatan, namun hexavalen kromium (krom VI) senyawa dapat menjadi racun jika tertelan atau terhirup secara lisan. Dosis mematikan beracun (VI) senyawa kromium adalah sekitar satu setengah sendok teh materi. Kebanyakan kromium (VI) senyawa yang mengiritasi membran mata, kulit dan mukosa. Paparan kronis kromium (VI) senyawa dapat menyebabkan cedera mata permanen, kecuali diobati. Kromium (VI) adalah karsinogen manusia didirikan.Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan konsentrasi maksimum yang diizinkan dalam air minum untuk kromium (VI) adalah 0,05 miligram per liter.
8. Senyawa Kromium
Kromium karbida Cr3C2
Bahan yang sangat keras keramik tahan api, sangat tahan korosi, dan tidak mengoksidasi bahkan pada suhu tinggi (1000-1100 ° C). Kromium karbida digunakan sebagai bahan semprot termal untuk melindungi permukaan logam yang mendasari, dan sebagai aditif untuk bahan tahan korosi dan tahan aus. Hal ini digunakan dalam pelapis bantalan, segel, lubang, dan segel katup.



Kromium (IV) oksida CrO2
Sebuah substansi magnet sintetis sekali banyak digunakan dalam pita magnetik. Dengan meningkatnya popularitas CD dan DVD, penggunaan kromium (IV) oksida telah menurun. Namun, masih digunakan dalam aplikasi rekaman data untuk kelas enterprise sistem penyimpanan. Hal ini masih dianggap hari ini oleh banyak oksida dan produsen rekaman telah partikulat perekaman magnetik yang paling sempurna yang pernah diciptakan.
2. Molibdenum (Mo)
1. Sejarah
      Molibdenum adalah salah satu logam pertama yang ditemukan oleh para ahli kimia modern. Ditemukan pada tahun 1778 oleh kimiawan Swedia Carl Wilhelm Scheele. Molibdenum adalah logam transisi, sehingga menempatkannya di tengah-tengah tabel periodik, dengan nomor atom 42. Tabel periodik itu sendiri adalah suatu bagan yang menunjukkan bagaimana unsur-unsur kimia yang terkait antara satu dengan yang lain. Molibdenum bersifat keras, seperti logam perak dengan titik leleh sangat tinggi. Molibdenum biasanya digunakan untuk menjadi campuran dengan logam lain. Campuran sendiri akan memiliki sifat berbeda dari unsur logam yang pertama, Molibdenum biasanya sering dicampur dengan baja untuk meningkatkan kekuatan, ketangguhan, ketahanan terhadap keausan dan korosi, dan kemampuan untuk mengeraskan baja.
2 Struktur Atom Molibdenum
·          No. atom                                            : 42
·         Jari – jari atom                                     : 2.01Å
·         Volum Atom                                       : 9.4cm3/mol
·         Elektron/Tingkat Energi                      : 2,8,18,13,1
·         Jumlah Elektron                                  : 42
·         Jumlah Neutron                                   : 54
·         Jumlah Proton                                     : 42
3. Sifat Molibdenum
1 Sifat Kimia Molibdenum
·         Kesetimbangan Elektrokimia           : 0.8949g/amp-h
·         Elektron Fungsi Kerja                      : 4.6 eV
·         Elektronegativitas                            : 2.16 (Pauling); 1.3     (Rochow  Allrod)
·         Energi Ionisasi
·         Pertama                                     :7,099
·         Kedua                                       : 16,461
·         Ketiga                                       : 27,16
·         Potensi Elektron Valensi (-eV)        : 88,6

2 Sifat fisik Molibdenum
·         Warna                                                   : Putih perak
·         Fasa                                                       : Solid
·         Massa Atom Rata-rata                          : 95,94
·         Koefisien lineal termal expansion/K-1: 5.43E-6
·         Konduktivitas
ü  Listrik                                          : 0,187 106/cm Ω
ü  Thermal                                        : 1,38 W / cmK
ü  Kepadatan                                    : 10.22g/cc @ 300K
·         Modulus elastik           :
o Massal                                           : 261.2/GPa
o Kekakuan                                      : 125.6/GPa
o Youngs                                          : 324.8/Gpa
·         Entalpi atomisasi                                  : 653 kJ / mol @ 25 ° C
·         Entalpi Fusion                                      : 27,61 kJ / mol
·         Entalpi Penguapan                                : 594,1 kJ / mol
§  Skala Kekerasan
o Brinell                               : 1500 m MN-2
o Mohs                                 : 5,5
o Vickers                              : 1530 MN m-2
·         Panas Penguapan                                  : 598kJ/mol
·         Titik Leleh                                            : 2890K 2617 °C 4743 °F
·         Molar Volume                                      : 9,41 cm3/mole
·         Bentuk (pada 20 ° C & 1atm)              : Solid
·         Spesifik Panas                                      : 0.25J/gK
·         Tekanan Uap                                        : 3.47Pa @ 2617 ° C
4 Reaksi Kimia Molibdenum
ü  Reaksi dengan air
Tidak bereaksi dengan air pada suhu ruangan

ü  Reaksi dengan oksigen
Tidak bereaksi dengan oksigen pada suhu ruangan/normal.
Pada temperature tinggi, membentuk Molibdenum (VI) trioxide.
Reaksi:
2Mo(s) + 3O2(g) → 2MoO3(S)
ü  Reaksi dengan halogen
Pada temperatur ruangan Mo breaksi dengan fluorine membentuk Molibdenum (VI) fluoride.
             Reaksi :
Mo(S) + 3F2(g) → MoF6(l)
5 Sumber Molibdenum
            Molibdenum dapat ditemui di alam bebas. Sebaliknya, walaupun ia masih menjadi bagian dari suatu senyawa. Selain molybdenite, biasanya Molibdenum terjadi sebagai mineral wulfenite (PbMo0 4) dan Powellite (CaMoO4). Dapat ditemukan di kerak bumi yang diperkirakan sekitar 1 hingga 1,5 bagian per juta. Sekitar dua-pertiga dari semua Molibdenum di dunia berasal dari Kanada, Chili, Cina, dan Amerika Serikat. Di Amerika Serikat, bijih Molibdenum ditemukan terutama di Alaska, Colorado, Idaho, Nevada, New Mexico, dan Utah.
6    Ekstraksi Molibdenum
            Logam Molibdenum murni dapat diperoleh dari Molibdenum trioksida (Mo0 3) dalam berbagai cara. Molibdenit ini pertama dipanaskan sampai suhu 700 ° C (1292 ° F) dan sulfida yang teroksidasi menjadi oksida (VI) molibdenum melalui udara:
2MoS2 + 7O2 → 2MoO3 + 4SO2
            Bijih teroksidasi kemudian dipanaskan sampai 1.100 ° C (2010 ° F) untuk menghaluskan oksida, atau pencucian dengan amonia yang kemudian bereaksi dengan oksida (VI) molibdenum untuk membentuk molybdate yang larut dalam air:
MoO3 → NH4OH + 2(NH4) 2(MoO4) + H2O
            Tembaga merupakan pengotor yang kurang larut dalam amonia sehingga digunakan hidrogen sulfida untuk mengendapkannya.
7    Penggunaan Molibdenum
      Molibdenum terutama banyak digunakan di industri, diantaranya adalah:
·         Baja,
·         Pesawat,
·         Rudal,
·         Filamen di pemanas listrik,
·         Pelumas,
·         Lapisan pelindung pelat boiler,
·         Pigmen,
·         dan katalis.           
      Sekitar 75 persen dari Molibdenum yang digunakan di Amerika Serikat pada tahun 1996 dijadikan campuran untuk baja dan besi. Hampir setengah dari campuran ini digunakan untuk membuat stainless dan baja tahan panas. Hasilnya dapat digunakan dalam pesawat terbang, pesawat ruang angkasa, dan rudal bagian. Penggunaan penting lainnya adalah campuran Molibdenum dalam produksi alat-alat khusus, seperti: busi, shaft baling-baling, senapan barel, peralatan listrik digunakan pada temperatur tinggi, dan boiler pelat.
      Penggunaan penting lainnya adalah sebagai katalis Molibdenum. Katalis adalah zat yang digunakan untuk mempercepat atau memperlambat suatu reaksi kimia. Katalis tidak mengalami perubahan wujud selama reaksi. Katalis Molibdenum digunakan dalam berbagai operasi kimia, dalam industri minyak bumi, dan dalam produksi polimer dan plastik.
      Molibdenum digunakan pada alloy tertentu yang berbasis nikel, seperti Hastelloy ®, yang mana tahan panas dan tahan korosi bahan kimia. Molibdenum mengoksidasi pada suhu yang meningkat. Penerapan terbaru molibdenum adalah sebagai elektroda untuk tungku pembakaran kaca yang dipanaskan dengan listrik. Molibdenum juga digunakan dalam nuklir, dan dalam pembuatan  suku cadang rudal dan pesawat terbang. Molibdenum merupakan katalis penting dalam pemurnian minyak bumi. Juga diterapkan sebagai bahan filamen dalam dunia elektronik. Molibdenum adalah unsur esensial dalam jumlah sedikit yang dibutuhkan oleh tanaman; beberapa daerah tandus karena kekurangan unsur ini dalam tanah. Molibdenum sulfida adalah pelumas yang sangat berguna, khususnya pada suhu tinggi di mana oli mudah terurai. Hampir semua baja yang sangat kuat, dengan minimum daya tampung  300.000 psi mengandung molibdenum sejumlah  0.25 hingga 8%. Secara biologis, molibdenum sebagai unsur penting dalam pengikatan nitrogen dan proses metabolisme lainnya
8.    Paduan Molibdenum
o   TZM (Mo (~ 99%), Ti (~ 0,5%), Zr (~ 0,08%) dan beberapa C)
ü  Tahan terhadap korosi
ü  molibdenum superalloy tahan garam fluorida cair pada suhu diatas 13000C
ü  memiliki sekitar dua kali kekuatan Mo murni
ü  lebih ulet
o   MoW (Molibdenum-Tungsten)
ü ketahanan korosi lebih baik
ü kekuatan lebih tinggi
Aplikasi: komponen untuk pengolahan seng, misalnya pompa komponen, nozel, sarung termokopel, pengaduk untuk industri kaca 
§  Molybdenum disulfide (MoS2) : Digunakan sebagai pelumas yang tahan tekanan-tinggi suhu tinggi (HPHT)
§  Molybdenum disilicide (MoSi2): Penggunaan primer di elemen pemanas beroperasi pada suhu di atas 1500 ° C dalam udara.
§  Molybdenum trioksida (MoO3): Sebagai perekat 
§  Lead molibdat (wulfenite): diendapkan dengan kromat timah dan timbal sulfat merupakan pigmen terang-oranye digunakan untuk industri keramik dan plastik.
§  Heptamolybdate Amonium:digunakan dalam prosedur pewarnaan biologi.

9.     Molibdenum Dalam Tubuh Manusia
Pada manusia, molybdenum dikenal berfungsi sebagai kofaktor untuk tiga enzim:
Ø  Sulfit oksidase mengkatalisis transformasi sulfit ke sulfat, reaksi yang diperlukan untuk metabolisme kandungan asam amino (metionin dan sistein).
Ø  Xanthine oksidase mengkatalisis pemecahan nukleotida (prekursor untuk DNA dan RNA) untuk membentuk asam urat, yang berkontribusi terhadap kapasitas antioksidan plasma darah.
Ø  Oksidase Aldehyde dan xanthine oksidase mengkatalisis reaksi hidroksilasi yang melibatkan beberapa molekul yang berbeda dengan struktur kimia yang sama. oksidase Xanthine dan oksidase aldehida juga berperan dalam metabolisme obat dan racun.
Nilai ambang batas Mo dalam tubuh manusia
o   Anak-anak 1-3 tahun 300 µg / hari
o   Anak-anak 4-8 tahun 600 µg / hari
o   Anak-anak 9-13 tahun 1.100 µg / hari (1,1 mg / hari
o   Remaja 14-18 tahun 1.700 µg / hari(1,7 mg / hari
o   Dewasa 19 tahun dan lebih tua 2.000 (2,0 mg / hari)
                        Molibdenum diperlukan untuk oksidasi belerang, suatu komponen dari protein. Molibdenum terdapat dalam susu, buncis, roti dan gandum. 
Kekurangan Molibdenum
            Kekurangan molibdenum yang disebabkan karena asupan yang tidak memadai pada orang yang sehat, belum pernah diteliti. Tetapi kekurangan molibdenum terjadi pada keadaan tertentu misalnya jika seorang malnutrisi yang menderita penyakit Chron mendapatkan makanan parenteral dalam waktu yang lama tanpa tambahan molibdenum.
Gejalanya berupa:
-       denyut jantung yang cepat
-       sesak nafas
-       mual
-       muntah
-       disorientasi
-       koma.
            Penyembuhan total bisa diperoleh dengan pemberian molibdenum.
Kelebihan Molibdenum
            Orang yang mengkonsumsi molibdenum dalam jumlah besar dapat mengalami gejala yang menyerupai penyakit gout, termasuk peningkatan kadar asam urat dalam darah dan nyeri sendi. Penambang yang terpapar debu molibdenum bisa mengalami gejala-gejala yang tidak spesifik.
3. Tungsten (W)
1. Sejarah
Tungsten (Swedia tung sten yang berarti "batu besar"), meskipun nama saat ini untuk elemen di Swedia adalah wolfram (kadang-kadang dieja dalam bahasa Swedia sebagai volfram), dari denominasi Volf Rahm oleh Wallerius pada tahun 1747, diterjemahkan dari deskripsi oleh Agricola di 1546 sebagai Lupi spuma, yang berarti "buih serigala" setelah timah cara dimakan seperti serigala setelah domba dalam proses ekstraksi.
Ini pertama kali diduga ada oleh Peter Woulfe pada 1779 yang meneliti wolframite dan menyimpulkan bahwa itu harus mengandung zat baru. Pada 1781 Karl Wilhelm Scheele dipastikan bahwa asam yang baru dapat dibuat dari tungstenite. Scheele dan Torbern Bergman menyarankan bahwa hal itu bisa mungkin untuk mendapatkan logam baru dengan mengurangi asam tungstat. Pada tahun 1783 Jose dan Fausto Elhuyar menemukan asam dalam wolframite yang identik dengan asam tungstat. Di Spanyol akhir tahun bahwa saudara berhasil mengisolasi tungsten melalui pengurangan dari asam ini dengan arang. Mereka adalah dikreditkan dengan penemuan elemen.
Dalam Perang Dunia II, tungsten memainkan peran besar dalam berurusan latar belakang politik. Portugal, sebagai sumber utama Eropa elemen, diletakkan di bawah tekanan dari kedua sisi, karena sumber-sumber bijih wolframite. Ketahanan terhadap suhu tinggi, serta kekuatan paduan yang ekstrim, membuat logam menjadi bahan baku sangat penting untuk industri persenjataan.
Catatan: Beberapa sumber memberikan kimiawan Jerman Karl Wilhelm Scheele sebagai yang pertama untuk mengisolasi logam, tiga tahun sebelum Elhuyar d'saudara, pada tahun 1780. Para produsen bola lampu OSRAM (didirikan pada tahun 1906 ketika tiga perusahaan Jerman; Auer-Gesellerschaft, AEG dan Siemens dan Halske gabungan lampu mereka fasilitas produksi), namanya berasal dari unsur osmium dan Wolfram - OSRAM.
2. Struktur Atom
·         No. atom                          : 74
·         Jari – jari atom                  : 139 am
·         Volum Atom                    : 9.4cm3/mol
·         Jumlah Elektron               : 74
·         Jumlah Neutron                : 109
·         Jumlah Proton                  : 74

3.Sifat Tungsten
Tungsten murni adalah logam yang berwarna putih timah hingga abu-abu baja. Tungsten yang sangat murni dapat dipotong dengan gergaji besi dan bisa dibentuk dengan mudah. Dalam keadaan tidak murni, tungsten rapuh dan membutuhkan kerja keras untuk bisa membentuknya. Tungsten memiliki titik cair tertinggi darisemua unsur logam, dan pada suhu 1650oC memiliki kekuatan regang tertinggi. Tungsten teroksidasi di udara dan harus dilindungi bila disimpan pada suhu yang meningkat. Pemuaian akibat panasnya hampir sama dengan kaca borosilikat, yang membuatnya berguna untuk segel dari kaca ke logam.
Sifat Fisik
·         Kepadatan (dekat rt )              : 19.25 g·cm −3
·         Cair kepadatan di mp              : 17.6 g·cm −3
·         Titik lebur                                : 3695 K , 3422 °C, 6192 °F
·         Titik didih                               : 5828 K, 5555 °C, 10031 °F
·         Kritis titik                                : 13892 K,
·         Kalor peleburan                       : 35.3 kJ·mol −1
·          Kalor penguapan                    : 806.7 kJ·mol −1
·         Kapasitas panas molar             : 24.27 J·mol −1 ·K −1
4. Reaksi Kimia Tungsten
1. Reaksi dengan air
     Pada suhu kamar, tungsten tidak bereaksi dengan air.
2. Reaksi dengan udara
Pada suhu kamar, tungsten tidak bereaksi dengan udara atau oksigen. Pada temperatur tinggi (merah panas), tungsten trioksida (VI) oksida formd. Logam tungsten halus dibagi adalah piroforik.

   2W (s) + 3O2 (g) 2WO3 (s)
3. Reaksi dengan halogen
Tungsten bereaksi langsung dengan fluorin pada suhu kamar untuk membentuk tungsten (VI) fluoride.
   W (s) + 3F2 (g)      WF6 (g)
Tungsten bereaksi secara langsung dengan klorin pada 250 ° C atau bromin untuk membentuk masing-masing tungsten (VI) klorida atau tungsten (VI) bromida. Di bawah kondisi yang terkendali dengan hati-hati, tungsten (V) klorida terbentuk pada reaksi antara logam tungsten dan klorin. Tampaknya tungsten yang tidak bereaksi terhadap batas tertentu dengan yodium pada panas merah
  W (s) + 3Cl2 (g)       WCl6 (s)
 W (s) + 3Cl2 (l)        WBr6 (s)
2W (s) + 5Cl2 (g)      2WCl5 (s)
 4. Reaksi dengan asam
     Logam tungsten sebagian besar tidak terpengaruh oleh kebanyakan asam.
 5. Reaksi dengan basa
      Logam tungsten tidak bereaksi sampai sejauh signifikan dengan larutan encer hidroksida.
5.Sumber Tungsten
Tentang 61.300 ton tungsten konsentrat yang diproduksi di tahun 2009. Tungsten diekstraksi dari bijih dalam beberapa tahap. Because of tungsten's high melting point, it is not commercially feasible to cast tungsten ingots. Bijih tersebut akhirnya dikonversi ke tungsten (VI) oksida (WO , yang dipanaskan dengan hidrogen atau karbon untuk menghasilkan bubuk tungsten. Karena titik leleh tinggi tungsten, itu tidak layak secara komersial untuk melemparkan ingot tungsten. Sebaliknya, bubuk tungsten dicampur dengan sejumlah kecil bubuk nikel atau logam lainnya, dan disinter . Selama proses sintering, nikel berdifusi ke tungsten, menghasilkan paduan.
Tungsten juga dapat diekstraksi oleh penurunan hidrogen WF 6 :
WF 6 + 3 H 2 → W + 6 HF WF 6 + 3 H 2 → W + 6 HF 
WF 6 → W + 3 F 2 ( Δ H r = +) WF 6 → W + 3 F 2 ( Δ H r = +)
Tungsten tidak diperdagangkan sebagai kontrak berjangka dan tidak dapat dilacak di bursa seperti London Metal Exchange . Harga untuk logam murni adalah sekitar $ 20.075 per ton pada Oktober 2008.
6. Kegunaan Tungsten
Tungsten adalah logam yang sangat banyak kegunaanya, yang paling banyak digunakan adalah tungsten carbide (W2C, WC), juga digunakan dalam petroleum, dan industri konstruksi. Tungsten sangat banyak digunakan dalam industri lampu dan filament tabung vakum, dapat juga sebagai katoda karena dia dapat mereduksi logam sampai sangat tipis logam yang punya titik lebur tinggi. Dalam jumlah kecil digunakan untuk campuran logam supaya bertambah keras. Banyak yang digunakan dalam industri elektronik, untuk membuat alat pemotong. Tungsten dicampur dengan kalsium atau magnesium menghasilkan fosfor.
7. Bahaya Tungsten
Tungsten debu mudah terbakar dan dapat bertindak sebagai iritan pernapasan.

8. Senyawa Tungsten
Tungsten karbida WC atau W2C
Yang paling berguna dari semua senyawa tungsten. Kekerasan ekstrim membuatnya berguna dalam pembuatan alat pemotong, abrasive dan bantalan, sebagai alternatif murah untuk berlian. Tungsten karbida juga digunakan sebagai bahan anti gores untuk perhiasan termasuk band menonton dan cincin kawin.




4. Seaborgium (Sg)
1. sejarah
Seaborgium, unsur 106. Nama lain unsur ini adalah Unnilhexium (Eh), Rutherfordium (Rf), Seaborgium (Sg). Seaborgium pertama kali diproduksi oleh sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh Albert Ghiorso bekerja di Lawrence Berkeley Laboratory di Berkeley, California, pada tahun 1974. Mereka menciptakan Seaborgium dengan membombardir atom Californium-249 dengan ion Oksigen-18 dengan menggunakan mesin yang disebut Super-Heavy Ion Linear Accelerator. Benturan atom dihasilkan Seaborgium-263 dan empat neutron bebas. Seaborgium-263 adalah isotop seaborgium dengan paruh sekitar 1 detik.
Tiga bulan sebelum kelompok Berkeley mengumumkan penemuan mereka, sebuah tim ilmuwan yang bekerja di Institut Bersama untuk Penelitian Nuklir di Dubna, Rusia, mengklaim telah menghasilkan seaborgium. Metode mereka yaitu dengan membombardir atom Timah-207 dan memimpin Timah-208 dengan ion Chromium-54 menggunakan alat yang disebut siklotron. Mereka percaya bahwa mereka telah menghasilkan atom Seaborgium-259. Kelompok Berkeley dikonfirmasi pada tahun 1993 dan mereka dinobatkan sebagai penemu Seaborgium.
Nama Seaborgium, dengan simbol kimia "Sg," diumumkan pada hari Minggu, 13 Maret di 207 pertemuan nasional American Chemical Society di San Diego. Pengumuman ini dibuat oleh Kenneth Hulet, pensiunan ahli kimia dari Lawrence Livermore National Laboratory (LLNL) dan salah satu darinya menemukan Seaborgium. Hulet membuat pengumuman sementara menerima Penghargaan ACS Nuklir Kimia untuk hidupnya prestasi di lapangan.
Seaborgium adalah nama terbaru yang akan ditambahkan kepada keluarga unsur "transuranium". Unsur transuranium dapat dibuat dalam akselerator partikel. Seaborgium memiliki paruh kurang dari satu detik. Ini pertama kali dibuat dan diidentifikasi pada 1974 dalam sebuah percobaan yang dilakukan di LBL oleh tim peneliti LBL dan LLNL dipimpin oleh fisikawan Hulet dan LBL Albert Ghiorso.
Menurut kriteria yang diusulkan oleh peneliti ilmu pengetahuan nuklir pada 1970-an, penamaan unsur baru merupakan hak prerogatif penemuan asli tim, namun usulan nama independen harus menunggu konfirmasi dari penemuan.
Seaborgium akhirnya dikukuhkan pada tahun 1993 dalam sebuah percobaan di LBL's 88-Inch siklotron yang dirancang oleh Ken Gregorich, sebuah divisi sesama di LBL's Nuclear Science Division, dan dilaksanakan oleh sebuah tim termasuk fakultas Gregorich dan LBL ilmuwan senior Darleane Hoffman, ditambah doktoral dan mahasiswa dari LBL dan UC Berkeley Departemen Kimia. Konfirmasi diumumkan pada September lalu '93 Aktinida konferensi di Santa Fe, New Mexico.
Nama Seaborgium dipilih untuk menghormati orang yang berbagi Penghargaan Nobel 1951 di bidang kimia dengan mantan Direktur LBL Edwin McMillan untuk "penemuan mereka dalam kimia dari unsur transuranium."
Lahir pada tahun 1912 di Ishpeming, Michigan, Seaborg menerima Ph.D. dalam kimia dari UC Berkeley pada tahun 1937. Ia bergabung dengan UCB fakultas pada tahun 1939 dan menjabat sebagai kanselir 1958-1961. Dari tahun 1961 sampai 1971 ia menjabat sebagai ketua Komisi Energi Atom (pendahulu dari US Department of Energy) di bawah Presiden AS Kennedy, Johnson, dan Nixon. Ia kemudian kembali ke riset di Berkeley, di mana ia terus berlanjut hingga kini dalam mencari elemen-elemen baru dan isotop. Selain tugas-tugasnya di LBL, Seaborg sekarang menjabat sebagai Profesor Universitas (UC posisi akademis tertinggi), dan ketua Lawrence Hall of Science.
Seaborg cukup terkenal karena perannya dalam penemuan plutonium. Ini terjadi pada tahun 1940, ketika Seaborg, McMillan, Joseph Kennedy, dan Arthur Wahl, menggunakan Siklotron 60-inci yang dibangun oleh Ernest Lawrence, dibombardir sampel Uranium dengan deuteron dan ditransmutasikan menjadi Plutonium. Seaborg dan rekan-rekan kerjanya menggunakan penemuan plutonium sebagai batu loncatan untuk penciptaan serangkaian unsur transuranium - amerisium, kurium, berkelium, californium, einsteinium, fermium, mendelevium, nobelium, dan sekarang seaborgium.

2. Struktur Atom
·         No. atom                          : 106
·         Elektron                           : 2,8,18,32,32,12,2
·         Konfigurasi elektron        : [Rn] 5f14 6d4 7s2 
·         Jumlah Elektron               : 106
·         Jumlah Neutron                : 160
·         Jumlah Proton                  : 106


3. sifat  seaborgium
·         Sifat Fisik : Sebuah logam radioaktif yang tidak terjadi secara alami dan hanya untuk kepentingan penelitian saja. Hanya beberapa atom yang pernah dibuat dan bentuk kimia menyerupai tungsten. Seaborgium adalah unsur yang sangat tidak stabil, dengan setengah kehidupan para isotop yang diukur dalam detik. Ketidakstabilan ini membuat seaborgium mustahil untuk ditemukan di alam, tetapi harus disintesis di laboratorium oleh para peneliti yang akan mempelajarinya. Seperti elemen berat sintetis lain, seaborgium tidak memiliki komersial karena sangat mahal untuk memproduksi dan hidup terlalu pendek untuk menjadi sangat produktif.
·         Sifat Kimia : Sifat kimia Seaborgium mirip dengan Wolfram. Dikarenakan unsur ini memiliki nomor atom lebih tinggi daripada Uranium, sehingga Seaborgium memiliki sejumlah sifat kimia yaitu ketidakstabilan dan radioaktivitas.
4. Pembuatan Seaborgium
Seaborgium pertama kali diproduksi oleh sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh Albert Ghiorso bekerja di Lawrence Berkeley Laboratory di Berkeley, California, pada tahun 1974. Unsur 106, Seaborgium dibuat dengan  reaksi 249Cf(18O,4n)263X (membombardir atom Californium-249 dengan ion oksigen) dengan menggunakan mesin yang disebut Super-Heavy Ion Linear Accelerator. Benturan atom memancarkan alfa menjadi Rutherfordium (Seaborgium), kemudian emisi alfa menjadi Nobelium, dilanjutkan dengan peluruhan alfa antara Seaborgium dan Nobelium. Unsur ini diidentifikasi memiliki energi alfa 9.06 dan 9.25MeV dengan masa paruh waktu sekitar 0.9+/-0.2 detik.



VI. KESIMPULAN

1.      Titik didih, titikleleh, jari-jari atom, kerapatan, elektronegativitas, dan energi  ionisasi dari atas kebawah (kromium sampai seaborgium) adalah semakin besar.
2.      Kromium ditemukan pada Pada 26 Juli 1761, Johann Gottlob Lehmann menemukan mineral oranye-merah di Pegunungan Ural, yang sekarang banyak digunakan sebagai komponen zat dan banyak digunakan di industri kimia, industri refraktory dan pengecoran
3.      Molibdenum adalah salah satu logam pertama yang ditemukan oleh para ahli kimia modern. Ditemukan pada tahun 1778 oleh kimiawan Swedia Carl Wilhelm Scheele.
4.      Molibdenum tahan panas dan tahan zat kimia sehingga dapat digunakan sebagai elektroda, sebagai katalis dalam pembuatan minyak bumi,sebagai pelumas pada suhu yang tinggi, dan unsur penting dalam pengikatan oksigen dan proses metabolisme
5.      Tungsten ditemukan oleh seorang ahli Swedia yang bernama  Peter Woulfe,tungsten digunakan dalam petrolium dan industri kontraktil
6.      Seaborgium pertama kali diproduksi oleh sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh Albert Ghiorso bekerja di Lawrence Berkeley Laboratory di Berkeley, California, pada tahun 1974.
7.      Seaborgium adalah unsur yang sangat tidak stabil,Ketidakstabilan ini membuat seaborgium mustahil untuk ditemukan di alam dan seaborgium memancarkan sinar alfa.


DAFTAR PUSTAKA
Handoyo, Kristian Sugiyarto. 2001. Dasar-Dasar Kimia Anorganik Nonlogam. Yogyakarta : PMIPA Jurusan Kimia UI Yogyakarta.
http://id.wikipedia.org/wiki/. Diakses pada tanggal 04 Oktober 2011 pukul 11.00 WIB
http://wapedia.mobi/ms/chromium. Diakses pada tanggal 05 oktober 2011 pukul 16.00     WIB.
Petrucci, Ralph H. 1985 . Kimia Dasar : Prinsip Dan Terapan Modern. Jakarta: Erlangga.
Sugiyarto, H Kristian.1998. Kimia Anorganik 2. Yogyakarta: Universitas Negeri Yogyakarta.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar